NEGERI SYAM

      Isu kezhaliman terhadap Muslim Suriah sampai saat ini seolah kurang laku. Perhatian Muslim di Nusantara lebih tertarik pada isu lain yang lebih populer dan dikenal, yaitu Palestina.

      Padahal Palestina dan Suriah sama-sama bagian dari bumi Syam yang diberkahi. Negeri Syam baru dipecah-belah menjadi Suriah, Palestina, Yordan dan Libanon setelah khilafah Islamiyah diruntuhkan Yahudi dan Barat.

       Persekutuan Barat kemudian menyerahkan negeri-negeri kecil baru itu kepada para boneka lokalnya. Suriah diserahkan pada minoritas Nushairi Alawi. Sementara Palestina diserahkan pada Yahudi Zionis yang didatangkan dari berbagai negeri, menambah jumlah Yahudi lokal yang tadinya minoritas.Lalu, karena dibelah-belah oleh Perjanjian Sykes-Picott, apakah wala dan kepedulian kita juga ikut terbelah? Ingatlah teladan Dr. Abdullah Azzam, ulama mujahid kelahiran Palestina yang berjihad di Afghan dan syahid terbunuh di Pakistan.

      Bumi Islam itu satu. Demikian pula Bumi Syam. Semuanya milik umat Islam yang bertauhid, bersujud dan tunduk hanya kepada Allah bukan kepada Amerika atau Ali. Milik umat Rasululllah yang setia pada manhaj beliau, bukan milik mereka yang melecehkan para sahabat dan istri beliau.

      Tahukah Anda? Syekh Izzuddin al Qassam, yang syahid dalam jihad di Palestina dan kini menjadi nama Brigade Hamas, adalah ulama kelahiran Jablah, sebuah kota di Provinsi Latakia, Suriah. Jablah kini masih dikuasai rezim. Di sana terdapat pangkalan udara yang heli-helinya rajin menyerang kota-kota di sekitarnya dengan roket dan bom birmil.

      Tahukah Anda? Shalahuddin al Ayyubi -pahlawan Islam dalam perang salib- memiliki benteng besar di Haffa, masih di Suriah juga. Kini benteng kokoh yang indah itu mulai rusak dimakan zaman dan sabotase rezim Nushairi Basyar Asad.

      Jadi, Suriah adalah bagian tak terpisahkan dari Syam dan Palestina. Keduanya sama-sama dizhalimi. Yang satu dijajah Zionis, yang satunya dihancurkan kota-kota dan dibantai penduduknya oleh rezim Nushairi yang sesat.

        Maka, Anda -Muslim yang peduli dan cinta Palestina- seharusnya juga peduli dan cinta pada Suriah. Dan saat ini, mereka betul-betul menderita. Muslim di sana digempur setiap hari di tengah musim dingin yang menggigit tulang.

        Ingatlah pesan Rasulullah SAW, “Tidak beriman seseorang di antara kalian hingga ia mencintai bagi saudaranya apa yang dicintainya bagi dirinya sendiri” (HR Bukhari dalam kitab Arba’in Nawawiyah).

      Jika Anda menyukai keamanan bagi diri dan keluarga, seharusnya Anda menyukai dan mengusahakan keamanan bagi Muslim Suriah yang tengah dibantai. (Hasi/Islampos)

10 Keutamaan Negeri Syam

        DAMASKUS adalah ibu kota bagi Negara Suriah. Yang dahulunya terkenal dengan nama ‘negeri syam’. Dimana negeri Syam ini adalah pada hakikatnya meliputi empat negara, Suriah, Yordania, Palestina dan Lebanon. Tetapi sekarang jelas sekali telah dipecah kerajaan Eropa. Namun, meskipun telah terpisah menjadi empat negara, Suriah masihlah kuat disebut-sebut sebagai negeri Syam terakhir kerana terdapat ibu kota Damaskus. Ada beberapa hadist akhir zaman sehubungan Syam yang sudah disebutkan Rasulullah SAW. Berikut petikannya:

Penduduk Syam senantiasa berada di atas al-haqq yang dominan hingga datang Kiamat.

Sebagian umatku ada yang selalu melaksanakan perintah Allah, tak terpengaruh orang yang menggembosi dan tidak pula orang yang berseberangan hingga datang keputusan Allah, dan mereka senantiasa dalam keadaan demikian. Mu’adz berkata: dan mereka ada di Syam.“ (HR.Bukhari)

“Jika penduduk Syam rusak agamanya maka tak tersisa kebaikan di tengah kalian. Akan selalu ada satu kelompok dari umatku yang dimenangkan oleh Allah, tak terpengaruh orang yang menggembosi dan tidak pula orang yang berseberangan hingga datang hari Kiamat.”

Doa Nabi saw meminta barokah untuk negeri Syam, dan harapan Nabi saw agar penduduknya dihindarkan dari keburukan dan musibah.

Ya Allah, berilah kami barakah pada negeri Syam, ya Allah berilah kami barakah pada negeri Yaman. Para sahabat bertanya: termasuk Nejed ? Rasulullah berdoa: Ya Allah berilah kami barakah pada negeri Syam, ya Allah berilah kami barakah pada negeri Yaman. Para sahabat masih bertanya: termasuk Nejed ? Rasulullah saw menjawab: Di sana (nejed) terjadi gempa dan huru-hara, dan di sana muncul dua tanduk syetan. (HR. Bukhari)

Catatan: Yang dimaksud dengan Nejed dalam hadits ini adalah Iraq.

Penduduk Syam diuji oleh Allah dengan penyakit tho’un (wabah pes) agar mendapat syahadah dan rohmat.

“Jibril datang kepadaku dengan membawa demam dan pes, aku menahan demam di Madinah dan aku lepaskan pes untuk negeri Syam, karena meninggal karena pes merupakan mati syahid bagi umatku, rahmat bagi mereka, sekaligus kehinaan bagi kaum kafir.” (HR. Imam Ahmad)

Negeri Syam dinaungi sayap malaikat rahmat

“Beruntunglah negeri Syam. Sahabat bertanya: mengapa ? Jawab Nabi saw: Malaikat rahmat membentangkan sayapnya di atas negeri Syam.” (HR. Imam Ahmad)

Syam adalah negeri iman dan Islam saat terjadi huru-hara dan peperangan dahsyat.

“Aku bermimpi melihat tiang kitab (Islam) ditarik dari bawah bantalku, aku ikuti pandanganku, ternyata ia adalah cahaya sangat terang hingga aku mengira akan mencabut penglihatanku, lalu diarahkan tiang cahaya itu ke Syam, dan aku lihat bahwa bila fitnah (konflik) terjadi maka iman terletak di negeri Syam.”

Syam merupakan pusat negeri Islam di akhir zaman

“Salamah bin Nufail berkata: aku datang menemui Nabi saw dan berkata: aku bosan merawat kuda perang, aku meletakkan senjataku dan perang telah ditinggalkan para pengusungnya, tak ada lagi perang. Nabi saw menjawab: Sekarang telah tiba saat berperang, akan selalu ada satu kelompok di tengah umatku yang unggul melawan musuh-musuhnya, Allah sesatkan hati-hati banyak kalangan untuk kemudian kelompok tersebut memerangi mereka, dan Allah akan memberi rizki dari mereka (berupa ghanimah) hingga datang keputusan Allah (Kiamat) dan mereka akan selalu demikian adanya. Ketahuilah, pusat negeri Islam adalah Syam. Kuda perang terpasang tali kekang di kepalanya (siap perang), dan itu membawa kebaikan hingga datangnya Kiamat.” (HR. Imam Ahmad)

Syam merupakan benteng umat Islam saat terjadinya malhamah kubro (perang dahsyat akhir zaman)

“Auf bin Malik al-Asyja’iy berkata: Aku menemui Nabi saw lalu aku ucapkan salam. Nabi saw: Auf ? Aku: Ya, benar. Nabi saw: Masuklah. Aku: Semua atau aku sendiri? Nabi saw: Masuklah semua. Nabi saw: Wahai Auf, hitung ada enam tanda KiamatPertama, kematianku. Aku: Kalimat Nabi saw ini membuatku menangis sehingga Nabi saw membujukku untuk diam. Aku lalu menghitung: satu. Nabi saw: Penaklukan Baitul Maqdis. Aku: Dua. Nabi saw: Kematian yang akan merenggut umatku dengan cepat seperti wabah kematian kambing. Aku: Tiga. Nabi saw: Konflik dahsyat yang menimpa umatku. Aku: Empat. Nabi saw: Harta membumbung tinggi nilainya hingga seseorang diberi 100 dinar masih belum puas. Aku: Lima. Nabi saw: Terjadi gencatan senjata antara kalian dengan Bani Ashfar (bangsa pirang), lalu mereka mendukung kalian dengan 80 tujuan. Aku: Apa maksud tujuan? Nabi saw: Maksudnya panji. Pada tiap panji terdisi dari 12.000 prajurit. Benteng umat Islam saat itu di wilayah yang disebut Ghouthoh, daerah sekitar kota Damaskus.” (HR. Imam Ahmad)

Catatan: Daerah bernama Ghauthah masih ada hingga kini, tak berubah namanya, dan letaknya memang dekat Damaskus.

Pasukan terbaik akhir zaman ada di Syam dan Allah menjamin kemenangan mereka.

“Pada akhirnya umat Islam akan menjadi pasukan perang: satu pasukan di Syam, satu pasukan di Yaman, dan satu pasukan lagi di Iraq. Ibnu Hawalah bertanya: Wahai Rasulullah, pilihkan untukku jika aku mengalaminya. Nabi saw: Hendaklah kalian memilih Syam, karena ia adalah negeri pilihan Allah, yang Allah kumpulkan di sana hamba-hamba pilihan-Nya, jika tak bisa hendaklah kalian memilih Yaman dan berilah minum (hewan kalian) dari kolam-kolam (di lembahnya), karena Allah menjamin untukku negeri Syam dan penduduknya.” (HR. Imam Ahmad).

Kematian Dajjal terjadi di Syam

“Al-Masih Dajjal akan datang dari arah timur, ia menuju Madinah, hingga berada di balik Uhud, ia disambut oleh malaikat, maka malaikat membelokkan arahnya ke Syam, di sana ia dibinasakan, di sana dibinasakan.” (HR. Imam Ahmad)

“Dajjal akan keluar di tengah Yahudi Asfahan hingga mencapai Madinah, ia singgah di perbatasannya, saat itu Madinah memiliki 7 pintu pada tiap pintu dijaga oleh 2 malaikat, maka penduduk Madinah yang jahat bergabung dengan Dajjal, hingga bila mereka mencapai pintu Ludd, Isa as turun lalu membunuhnya, dan sesudah itu Isa as hidup di dunia 40 tahun sebagai pemimpin yang adil dan hakim yang bijak.” (HR. Imam Ahmad).

Syam adalah negeri titik temu dan titik tolak

“Kalian akan dikumpulkan di sana – tangannya menunjuk ke Syam – jalan kaki atau naik kendaraan maupun berjalan terbalik (kepala di bawah) … “(HR. Imam Ahmad)

“Maimunah bertanya kepada Nabi saw: Wahai Nabi Allah, jelaskan kepada kami tentang Baitul Maqdis. Maka Nabi saw menjawab: Dia adalah negeri titik bertolak dan titik berkumpul, datanglah ke sana dan sholatlah di sana, karena sholat di sana bernilai 1000 kali sholat di tempat lain.” (HR. Ahmad).

Author: Prasna Mukti Nugrahajati on January 20, 2013
Category: Sunatullah
14 responses to “NEGERI SYAM”
  1. purnomo says:

    izin share

  2. NONK says:

    TIDAK ADA ISLAM SUNNY DAN SYIAH YANG ADA HANYA ISLAM YANG BERTAUHID KEPADA ALLAH SWT DAN RASULNYA YANG BERPEDOMAN DARI AL-QURAN DAN HADISTNYA DAN TIDAK BERPERANG ATAS NAMA GOLONGAN MAUPUN KELOMPOKNYA..
    JANGANLAH MENJADI GOLONGAN ISLAM2 KELOMPOK TERSEBUT KARNA ISLAM TIDAK MEMPUNYAI SEKTE/KELOMPOK… INILAH ISLAM YANG BENAR. SEMOGA BERMANFAAT

  3. tika says:

    ribuan warga eropa sudah berjihad di negeri syam, bahkan mereka membawa keluarganya dan meninggalkan semua harta yg mereka miliki guna meraih surga, sungguh contoh yang mulia.

  4. Terimakasih atas informasinya. InsyaAllah sangat bermanfaat… Sukses terus yaa.. Salam, http://www.idherbal.com

    • bang ical says:

      selama 3 tahun pembantaian muslim sunni, sudah lebih dari 200ribu yang meninggal dengan siksaan yang mengerikan, bahkan jumlah ini akan terus bertambah melebihi korban tsunami di Aceh. sungguh suatu kebiadaban yang dibiarkan, semoga secepatnya bashar mendapat balasan, amin.

  5. dini says:

    suriah sekarang bergejolak, mudah2an saudara kita (sunni) diberi kesabaran dan kemenangan.

  6. Ighfirlii says:

    Sebenarnya pernyataan umniyati ada benarnya,sekarang apakah kita benar2 telah berpikir sampai sejauh mana yahudi menguasai media elektronik?you tube,facebook,tweet,wiki,google,internet,dll apakah kita sudah benar2 berpikir kalo Islam sedang di adu domba antar sesama oleh yahudi?Alloh memberi kelebihan akal pikiran pada manusia agar di gunakan untuk berpikir,memilah,dan memutuskan yg mana yg haq dan yg mana yg bathil,yg mana tipu daya yahudi dan yg mana kebenaran,hati2lah tipu daya yahudi lebih halus sampai kita tidak merasakan kalo kita telah masuk tipu daya dari yahudi,musuh Islam yg nyata adalah yahudi dan sekutunya

  7. Bilad Al Syam says:

    @ukhti siti rahmah,

    syi’ah bukanlah Islam…mereka telah ingkar kepada Alloh dan Rosulnya…

  8. Toko Herbal says:

    informasi yang bermanfaat. Salam sehat selalu

  9. Assalaamu `alaikum wa rahmatullaahi wa barakaatuh,
    Sekarang umat Islam di Suriah sedang diuji. Bendera yang mereka gunakan adalah bendera Suni dan Syi`ah. Mereka sebenarnya bersaudara, dan musuh mereka sebenarnya sama, yaitu setan yang gencar menghasud, melalui bendera-bendera mereka.Bagaimana mengatasinya? Mari kita kembali bersyahadat Asyhadu an laa ilaaha illa llaah. Wa asyhadu anna Muhammadar rasuulullaah. Sesudah itu tidak ada lagi Islam Syi`ah, tidak ada lagi Islam Suni, yang ada Islam thok. Pesan saya buat Ibu Emma, tolong jangan biarkan suami anda terlena oleh pendukung-pendukungnya yang mengkultuskannya sebagai Tuhan. Nabi Muhammad s.a.w. pun tidak boleh dipuja-puja, begitu pula sayyidina Ali a.s., Fatimah Azzahra dan Husein a.s. karena segala puji hanya milik Allah s.w.t. Sebenarnya baik Syi`ah maupun Suni selalu membacakan shalawat untuk Nabi Muhammad s.a.w. beserta keluarganya setiap tasyahud akhir dalam shalatnya. Bukankah ini menunjukkan bahwa kita sama-sama mencintai Rasul dan keluarganya. Kenapa kita mesti bermusuhan dan saling membunuh. Apakah Rasulullah mengajarkan demikian? Mari umat Islam kita bersatu. Bersatu kita teguh. Bercerai kita runtuh. Rawe-rawe rantas, malang-malang putung. Kepada dr Bashar Assad, anda seorang dokter. Rakyat anda sekarang banyak yang terluka, dan depressi. Kehidupan wanita, dan gadis-gadis terancam dengan pelecehan seksual. Mereka merasa tidak aman. Istirahatlah sebagai Presiden. Jalanilah profesi anda sebagai seorang dokter, suatu profesi yang tak kalah mulia dengan profesi sebagai Presiden. Billaahit taufiq wal hidaayah. Wassalaamu `alaikum warahmatullaahi wa barakaatuh.

    • abu abdillah says:

      Ukhti Sitti Rahmah sepertinya masih sangat awam terhadap Syi’ah sehingga terpengaruh berita dr orang2 yg gk paham yg mengatakan Sunni Syi’ah itu saudara…
      Ukhti,apakah engkau tdk tau bahwa syiah syahadatnya beda dengan kita?
      Apakah engkau tau bahwa Syiah mengkafirkan Istri2 Rasulullah,mengkafirkan hampir seluruh Sahabat?
      Apakah engkau tdk tau Bahwa mereka menuhankan Tokohnya?
      Atau apakah anda tidak tau jika mereka mengatakan “siapa saja yg menghalangi kami,akan kami lawan,bahkan jika Alloh menghalangi kami sekalipun akan kami lawan!!”

      jika jawabnya tdk tau,maka belajarlah dahulu sebelum berkata2..
      Silahkan lihat sebagian apa yg saya katakan diatas…
      DIKUBUR HIDUP-HIDUP,TIDAK MAU MENGAKUI BASHAR ASSAD SEBAGAI TUHAN :
      https://www.facebook.com/photo.php?v=629325033764120

      serta video ini yg mereka menantang Alloh :

      http://muslimdaily.net/artikel/studiislam/video-suriah-gerbang-kebangkitan-islam.html#.UaRm-djNs0J

      Semoga anda tidak tersedu sedu melihat ini semua…
      Ya ukhti jika anda tidak tau maka bertanyalah kepada ahli ilmu…yaitu para ulama

    • Rexa Kharsandy says:

      berpikir dan carilah ilmu yang benar..
      buka hadits, al-quran, dan jangan lupa cari guru atau ustadz yang berlandaskan pada al-quran dan al-hadits yang shohih..
      janganlah bertindak dan berucap tanpa mengetahui kebenarannya..
      Semoga Allah melindungi kita yang benar
      Subhanallah

    • nisa says:

      iya ukti, siti rahma. justru dihadist rasullulah perang akhir zaman. islam akan memerangi kaum zionis dan kaum iran. jadi syiah banyak berasal dr iran,sudah jelas2. perbedaan cara ibadah dan pemahaman yg melenceng dari syiah. hati2 dengan syiah

Leave a Reply

Last articles